Category Archives: Berita Sosial

Macam Macam

Fenomena manusia dan emosi

Fenomena manusia dan emosi

15

 

KETERUJAAN manusia terhadap fenomena Gangnam Style kelihatan sudah mula merosot. Masyarakat sudah mula kurang memperkatakannya lagi. Ia tidak lagi dianggap fenomena yang hebat seperti mana awal kemunculannya.

Sebenarnya, dalam apa juga fenomena keterujaan manusia terhadap sesuatu, baik kepada perkara yang melibatkan manusia ataupun objek, ia pada akhirnya hanyalah fenomena psikologi.

Di Malaysia, suatu waktu dahulu, fenomena Mawi telah mencetuskan perbualan hangat. Bagaimanapun, ia sepertinya sudah berakhir. Ia diganti pula dengan keterujaan terhadap artis yang lain.

Kini, nama-nama seperti Yuna dan Najwa Latif pula mengisi ruang seni tanah air. Mereka menjadi bintang anak muda.

Di Malaysia, bukan hanya penyanyi menjadi fenomena. Pelawak seperti Zizan dan Johan juga mempunyai auranya yang tersendiri. Mereka dipuja dan diberikan perhatian.

Bahkan, mutakhir ini kehadiran golongan pendakwah seperti Ustaz Azhar Idrus yang mampu menarik puluhan ribu masyarakat mendengar ceramah agama yang diberikan, merupakan sesuatu yang sangat luar biasa.

Di Indonesia, beberapa tahun yang lalu, pendakwah seperti Abdullah Gymnastiar dianggap sebagai ulama yang sangat phenomenal.

Tidak ramai manusia mampu mencipta kehebatan seperti itu. Apatah lagi kehebatan yang mampu memberikan manfaat yang besar kepada orang lain.

Pada masa lalu, biasanya manusia yang menjadi fenomena ialah negarawan. Soekarno, Mahatma Ghandi dan Ayatollah Khomeini dikatakan antara manusia agung yang mampu menarik puluhan ribu pendengar. Bahkan orang sanggup mati mempertahankan pemimpin mereka.

Kesan contagion

Apakah yang sebenarnya berlaku? Mengapa secara psikologikalnya kita sangat terangsang dengan seseorang pada masa-masa tertentu dan pada masa yang lain kita kian melupakan mereka?

Inilah yang dikatakan kesan contagion. Ia merupakan perpindahan emosi manusia.

Gangnam menjadi gaya baharu masyarakat apabila semua orang memperkatakannya. Ia tersebar dengan lebih cepat dengan adanya kemudahan internet yang menjadikan manusia di seluruh dunia ingin melihat siapakah artis yang menciptakan muzik baharu itu. Ia sekali gus menjadi sebutan di mana-mana.

Pada mulanya, orang mungkin tidak meminati langsung. Apabila semua orang memperkatakan tentang kehebatan artis tadi, secara tidak langsung ia telah menyebabkan semua orang berkongsi emosi menyukainya.

Asalnya, teori berkaitan dengan kesan contagion ini banyak dibincangkan oleh pakar psikologi apabila membincangkan topik yang berkaitan dengan histeria.

Ia menjelaskan, apabila ada seseorang yang berasa trauma dengan sesuatu, ia kemudiannya telah merebak kepada orang lain yang seolah-olah mengalami hal yang sama.

Perpindahan emosi berlaku dalam konteks kehidupan kita seharian. Kita bersedih apabila melihat orang lain bersedih, walaupun kita tidak ada alasan untuk bersedih.

Kita berasa gembira apabila melihat orang lain gembira. Anak-anak kita di rumah akan berasa gembira apabila ibu bapanya pulang ke rumah dengan wajah yang ceria. Begitu jugalah yang berlaku di tempat kerja.

Kita selalu melihat bagaimana ribuan penonton menangis apabila melihat penyanyi hebat seperti Elton John atau Michael Jackson.

Tatkala semua penonton menangis, secara tidak sengaja penonton lain akan menangis juga. Pemindahan emosi yang berlaku antara manusia ini sangat sukar untuk dijelaskan.

Emosi yang menular

Dalam konteks penghibur dan pendakwah tadi, mereka telah diperkatakan di mana-mana. Nama mereka disebut-sebut sehingga menjadikan mereka sangat istimewa.

Cerita mengenai kehebatan mereka tadi telah menular dengan cepat dan meluas, menjadikan mereka sebagai satu fenomena.

Perpindahan emosi manusia ini adalah sesuatu yang sangat unik. Semua orang menyukai mereka.

Sebenarnya tidak semua manusia mampu mencapai ke tahap ini. Ada orang yang perlu berusaha bersungguh-sungguh, tetapi mereka tidak menonjol juga.

Ada orang yang mungkin melakukan usaha yang kecil sahaja, tetapi tiba-tiba menjadi sangat terkenal. Ia hal psikologikal yang unik.

Banyak artis baharu muncul bukan kerana mereka perlu bertanding dalam kejuaraan lagu atau berdamping dengan komposer terkenal, tetapi mereka mencipta nama kerana mereka meletakkan bakat mereka di internet.

Kalau mereka bernasib baik, mereka akan disukai orang. Mereka akan menjadi manusia yang lebih beruntung, kalau nama mereka tiba-tiba menjadi sebutan dan digilai.

Bukanlah bermakna idola seperti ini tidak ada kekurangannya. Mereka manusia biasa juga. Mereka juga ada kelemahan.

Bagaimanapun, sekiranya ada kekurangan dan kelemahan, peminat atau pendengar akan mengabaikannya. Mereka tidak lagi mementingkan kekurangan idola mereka tadi. Nama baik dan kehebatan manusia ini juga yang akan terus disebut.

Sampai waktunya, sama ada kita suka atau tidak, populariti seseorang akan merosot. Ia adalah lumrah. Pada saat itu, walaupun sedikit sahaja kesilapan atau kekurangan yang muncul, manusia akan menciptakan seribu alasan untuk tidak menyukainya.

Sesiapa yang mempunyai bakat atau kelebihan tertentu mungkin boleh cuba melakukan sesuatu untuk menonjolkan diri anda.

Kalau anda bernasib baik, anda mungkin menjadi satu fenomena baharu yang memberikan manfaat kepada orang lain.

Dikecam kerana Azie

Dikecam kerana Azie

9

 

DRAMA bersiri Adam Dan Hawa yang menampilkan Aaron Aziz dan Nadiya Nisaa sejak ditayangkan pada 27 Ogos 2012 ternyata telah menimbulkan fenomena tersendiri sehingga ia diminati ramai terutama pengikut setia drama berkenaan.

Menariknya, tempias terhadap fenomena berkenaan turut dirasai oleh seorang lagi pelakon baharu yang sedang meningkat naik, Elfaeza Ul Haq Mohmed Ehsan Ul Haq yang membawakan watak sebagai Azie, rakan baik kepada Ain Hawani lakonan Nadiya.

Elfaeza yang ditemui semasa majlis pratonton episod akhir drama Adam Dan Hawa yang berlangsung di The Gardens, Mid Valley, Kuala Lumpur baru-baru ini berkata, dia sangat gembira apabila drama berkenaan mendapat sambutan yang memberangsangkan daripada penonton.

“Sudah semestinya saya tidak menyangka apabila drama ini diterima sehingga menjadi sebutan ramai. Saya sangat bersyukur kerana dengan kejayaan yang diraih ia turut memberi kelebihan apabila orang sudah mula mengenali saya.

“Tidak dinafikan apabila pergi ke tempat umum kebanyakan orang akan menyapa saya dengan panggilan Azie memandangkan tidak ramai yang tahu nama sebenar saya gara-gara drama ini,” ujar pelakon yang berasal dari Jurong, Singapura itu.

Meskipun berasa cukup gembira dengan kejayaan tersebut, namun Elfaeza mendedahkan disebabkan watak yang dibawakannya itu, dia pernah dikecam segelintir peminat setia drama berkenaan.

Ujarnya, dengan membawakan watak seorang gadis yang terlampau aktif dan gedik, terdapat sesetengah penonton seperti kurang gemar dengannya, apatah lagi dia merupakan seorang pelakon yang baru sahaja mencari tapak dalam dunia lakonan di negara ini.

“Saya akui memang ada yang tidak suka, tetapi apa yang saya lakukan itu merupakan hasil perbincangan dengan pengarah, Feroz Kader dan dia yang meminta saya membawakan karakter sedemikian.

“Bagaimanapun, saya hanya dikecam pada peringkat awal sahaja dan lama-kelamaan sudah ramai yang dapat menerima serta semakin menyukai watak yang saya lakonkan itu,” jelasnya.

Ketika ditanya adakah perwatakannya dalam drama berkenaan sama dengan dirinya di luar lakonan, pelakon berusia 27 tahun itu menyatakan dirinya dan Azie merupakan dua individu yang berbeza.

“Secara ikhlasnya saya ini merupakan seorang gadis yang pemalu dan kurang gemar bersosial. Sekiranya tiada sebarang aktiviti penggambaran saya lebih suka duduk di rumah atau lepak dengan kawan-kawan yang saya rapat,” ujarnya.

FIGURA kelahiran Singapura ini berazam untuk berusaha lebih keras demi masa depan karier lakonannya ini.

Pada masa yang sama, pelakon itu meluahkan bahawa pengorbanannya untuk tidak menerima sebarang tawaran berlakon yang lain sepanjang menjalani penggambaran drama Adam dan Hawa selama lima bulan ternyata sesuatu yang sangat berbaloi.

Ujarnya, memandangkan drama tersebut membabitkan siri yang terlalu panjang iaitu sehingga 80 episod, dia mahu memberikan sepenuh komitmen supaya mampu membawakan watak yang diberikan dengan sebaik-baiknya.

“Sebagai seorang pelakon baharu mendapat peluang berlakon dalam sebuah drama bersiri yang panjang tentunya memberikan kelebihan, tambahan pula apabila ia mendapat sambutan yang luar biasa.

“Seboleh-bolehnya saya tidak mahu leka dengan apa yang telah dikecapi sekarang ini dan akan berusaha dengan lebih keras untuk mengembangkan karier lakonan saya,” ujarnya.

Menurutnya, kejayaan beberapa pelakon Singapura seperti Aaron Aziz dan Adi Putra turut menjadi inspirasi buat dirinya untuk mengecap kejayaan seperti kedua-dua pelakon tersebut.

Tidak merajuk

Mengenai pembabitan awalnya dalam bidang lakonan di Malaysia, Elfaeza memberitahu semuanya bermula apabila salah seorang rakannya memberi saranan supaya menghadiri uji bakat untuk berlakon dalam drama bersiri Adam dan Hawa pada tahun lalu.

Ternyata tuah telah menyebelahi dirinya apabila berjaya dalam uji bakat berkenaan dan ia menjadi titik permulaan kepada dirinya untuk mengembangkan kerjaya di negara ini.

“Karier saya dalam bidang lakonan di Singapura sudah bermula sejak tahun 2008 lagi. Namun begitu, selepas saya membintangi sebuah drama Inggeris berjudul The Pupil, tawaran berlakon dalam drama Melayu tiba-tiba berkurangan.

“Pada mulanya saya sendiri agak hairan perkara ini terjadi secara tiba-tiba, namun saya bersyukur apabila peluang saya untuk meneruskan kerjaya sebagai pelakon masih terbuka luas apabila diterima berlakon dalam drama Adam Dan Hawa,” ujarnya.

Namun begitu, pelakon tersebut menegaskan apa yang telah terjadi kepada dirinya tidak sesekali akan membuatkannya merajuk sehingga enggan berlakon di negara kelahirannya itu.

Biarpun sudah mula mendapat tapak yang kukuh untuk mengembangkan kerjaya di negara ini, tetapi dia masih lagi bersedia menerima sebarang tawaran berlakon di Singapura.

“Buat masa ini saya bersedia menerima sebarang tawaran lakonan, asalkan ia bersesuaian dan tidak kira sama ada tawaran tersebut diberikan syarikat produksi dari Malaysia atau Singapura,” jelasnya lagi.

Berjauhan

Mengenai cabaran sepanjang mengembangkan karier seni di negara ini, salah satu perkara yang terpaksa dilalui adalah berjauhan dengan ahli keluarga.

Ujar Elfaeza, apabila berhijrah ke Malaysia dia tinggal seorang diri tanpa ditemani ahli keluarga yang lain sehingga sesekali timbul rasa kesunyian.

ELFAEZA (kiri) dan Nadiya Nisaa bukan sekadar rakan baik dalam drama Adam Dan Hawa, tetapi mereka sememangnya rapat di luar dunia lakonan.

“Pada peringkat awal saya seolah-olah sukar menerima keadaan yang saya keseorangan di sini, malah perasaan sunyi yang dilalui pernah membuatkan saya menjadi lemah seketika.

“Sehinggakan saya kerap menangis apabila menghubungi ahli keluarga di Singapura. Namun begitu, mereka banyak memberikan sokongan agar saya dapat terus bertahan,” ujar anak kedua daripada empat orang adik-beradik itu.

Bagaimanapun, pelakon itu menyatakan kini dia sudah biasa dengan keadaan tersebut dan sekiranya berasa sunyi dia akan keluar dengan rakan-rakan pelakon yang lain.

“Selain akrab dalam drama hubungan saya dan Nadiya juga rapat di luar lakonan dan kami selalu keluar bersama. Selain itu, saya juga menganggap pasukan produksi Adam Dan Hawa sebagai keluarga kedua memandangkan saya bersama mereka selama lima bulan,” ujarnya.

Kepala tersangkut di mangkuk tandas

du_06.2

du_06.1

Kepala tersangkut di mangkuk tandas

LEEDS – Seorang remaja perempuan, Charlotte Taylor menanggung malu apabila dia menjadi tontonan ramai pengunjung kerana kepalanya tersangkut di dalam sebuah mangkuk tandas, lapor sebuah akhbar semalam.

Kepala Charlotte yang berumur 18 tahun berjaya dikeluarkan oleh anggota-anggota bomba selepas tersekat selama 20 minit dalam tandas di tapak festival muzik di sini, baru-baru ini.

Kejadian berlaku semasa tangannya cuba mencapai semula beg tangannya yang terjatuh ke dalam mangkuk tandas.

“Saya menggunakan sebelah tangan tetapi gagal mencapai beg lalu memasukkan satu lagi tangan menyebabkan bahu saya tersangkut dalam mangkuk tandas kayu.

“Muka saya berada hampir 30 sentimeter dari takungan najis tandas,” katanya.

Charlotte mahu mengambil beg itu kerana ia mengandungi beberapa barangan peribadi miliknya seperti telefon bimbit, tiket kereta api dan sejumlah wang tunai.

Seorang rakan Charlotte menghubungi pihak bomba di tapak festival selepas menyedari rakannya menghadapi masalah itu.

Dua anggota bomba yang memegang tubuh Charlotte menarik dia dengan kuat menyebabkannya mengalami luka di bahu dan pinggul.

Anggota-anggota bomba terpaksa membuka bahagian bumbung tandas untuk menarik tubuh Charlotte.

Dia segera dibawa ke tempat mandi dan pakaiannya ditanggalkan sebelum tubuhnya disembur dengan air untuk membersihkan kekotoran.

“Pihak bomba pada mulanya menyangka ia merupakan satu gurauan,” kata Charlotte.

kepala, kepala kini, kepala terkini, kepala terbaru, kepala baru, kepala skandal, gambar kepala, foto kepala, video kepala, biodata kepala, biografi kepala, sejarah kepala, web kepala, berita terkini, berita terbaru, berita penting, berita dunia, berita asia, berita malaysia, berita melayu, berita indon, berita indonesia, berita kl, berita tv, berita harian, berita gay, berita artis, berita hiburan, berita sukan, berita ekonomi, berita sains, berita teknologi, berita kesihatan, berita sejarah, berita politik, berita bf1, dunia, asia, malaysia, melayu, indon, indonesia, foto, gambar, terkini, web, harian, baru, macam-macam, Bf-1, Kepala tersangkut di mangkuk tandas